Review Game Warhammer Odyssey

Review Game Warhammer Odyssey

August 11, 2021 Off By castrolm

Review Game Warhammer Odyssey – Baiklah, rekrut – hal pertama yang pertama. Jika Anda melenggang ke dalam permainan ini berharap untuk melibas AI dan pergi tidur setiap malam dengan perasaan sangat dikuasai, maka saya menyesal memberi tahu Anda bahwa Anda mungkin tersesat, dan kota terdekat adalah seperti itu.

Review Game Warhammer Odyssey

casualstrolltomordor – Namun, jika Anda tidak keberatan bekerja, mendapatkan penghasilan, dan meluangkan waktu untuk menjelajahi apa yang ditawarkan game ini, naiklah ke Warhammer: Odyssey – Anda berada di tempat yang tepat.

Melansir hardwarezone, Dikembangkan oleh Virtual Realms Ltd. , Odyssey adalah MMORPG fantasi abad pertengahan jadul untuk perangkat seluler yang berlatar di Dunia Lama Warhammer waralaba, dan menurut saya jadul, maksud saya ini benar-benar tradisional. Seperti, menggiling-kaus-kaus-off tradisional.

Baca juga : Review Game The Legend Of Neverland

Bagaimanapun, mengingat Game itu sendiri sangat lugas dan jelas dalam kaitannya dengan mekanika dan konsepnya, saya juga akan menjaga ulasannya tetap tumpul. Khususnya, satu hal yang saya rasa tidak bisa cukup saya tekankan adalah bahwa pemain tidak boleh memulai petualangan ini dengan harapan merasa dihargai di setiap titik di sepanjang jalan – bukan itu cara kerja di bagian kota ini.

Tentu saja, saya tidak mengatakan bahwa Odyssey sama sekali tidak memiliki “rasa pencapaian” – ini akan menjadi permainan yang mengerikan jika memang demikian. Sebaliknya, kepuasan datang dengan cara yang banyak dari kita tidak terbiasa saat ini. Anda tahu, banyak dari video game “modern” kami semuanya tentang merangkul “panasnya momen”, dan pengembang membuat kami tetap terlibat dengan terus-menerus menghujani kami dengan kemampuan dan hal-hal baru untuk dicoba. Tidak apa-apa, tentu saja – ada banyak kesenangan yang bisa didapat dalam perasaan seperti Anda dapat menghadapi pasukan sendiri seperti di Borderlands, namun, kami telah menjadi begitu terbiasa dengan pendekatan seperti itu sehingga banyak dari kita telah melupakan kepuasan sederhana menyelesaikan “hari yang sulit”.

Ini adalah fenomena yang menarik, dan saya akan mengakui bahwa saya bersalah memiliki harapan seperti itu sendiri, itulah sebabnya saya menemukan Odyssey awal saya jauh dari menyenangkan. Namun, jika dipikir-pikir, saya merasa bahwa yang mungkin kita perlukan untuk menikmati Odyssey hanyalah meluangkan waktu kita, dan maksud saya juga berhenti mengharapkan permainan untuk membawa Anda melewatinya. Sederhananya, ini adalah salah satu permainan di mana Anda hanya akan semakin membencinya semakin cepat Anda mencoba untuk melewatinya, tetapi begitu Anda tenang dan menikmati perjalanan demi itu (itulah intinya), saat itulah permainannya kecantikan sejati akan mulai menampakkan dirinya.

Namun, mari kita kesampingkan semua “omelan” itu. Karena Anda sudah di sini, setidaknya Anda harus tahu untuk apa Anda mendaftar, jadi mari kita bicarakan itu.

Saya akan jujur: Game ini cukup standar ketika Anda melihat cakupan umum penawarannya, tetapi itu berarti tidak ada lonceng dan peluit yang tidak perlu untuk memperumit masalah. Dari sistem karakter berbasis kelas dan rumah lelang yang dijalankan pemain hingga pengukur kesehatan dan sihir dan bahkan mekanik ketahanan peralatan, tidak ada yang akan menyalahkan Anda karena berpikir “Saya pernah ke sana dan melakukan itu.”.

Seperti yang disebutkan, bagaimanapun, kesederhanaan juga memiliki kelebihan – Anda tidak perlu terlalu lama untuk mengetahui bagaimana segala sesuatunya bekerja di Odyssey , yang sangat bagus, meskipun saya akan mengakui bahwa sistem rumah lelang (ditunjukkan di atas) dapat menjadi hambatan yang rumit untuk pemula untuk mengatasinya.

Mari kita pergi ke kelas juga. Saat diluncurkan, Game ini memberi Anda pilihan antara enam kelas: Archmage, Engineer, Shadow Warrior, Witch Hunter, Warrior Priest, dan Slayer . Secara alami, masing-masing dari mereka memiliki gaya bertarung mereka sendiri, dan begitu Anda mencapai level 10, Anda akan dapat memilih di antara salah satu dari dua spesialisasi pertempuran. Dalam kasus saya, saya pergi dengan Pemburu Penyihir karena saya pikir mereka terlihat keren (duh), dan kemudian memilih rute Sigmarite Templar sehingga saya bisa menggandakan serangan jarak dekat dan serangan kritis.

Dalam hal itu, saya sangat menghargai bahwa Game ini menyediakan beberapa opsi untuk setiap kelas agar lebih sesuai dengan gaya setiap pemain dan mendiversifikasi lapangan bermain, tetapi mungkin lebih baik jika menspesifikasikan ulang karakter Anda memungkinkan Anda untuk memilih spesialisasi yang berbeda juga.

Selain itu, ada juga enam statistik yang dapat diinvestasikan pemain saat mereka maju. Setiap level yang Anda peroleh memberi Anda enam poin untuk dialokasikan ke dalam Keterampilan Senjata, Akurasi, Inisiatif, Luka, Fokus, dan Kepemimpinan . Game ini memberikan deskripsi tentang apa yang ditingkatkan setiap statistik, tetapi jika Anda tidak benar-benar ingin mempelajarinya, ada juga fungsi penetapan otomatis yang dapat Anda gunakan. Terlepas dari itu, Anda tidak perlu terlalu khawatir tentang statistik, yang merupakan anugerah bagi saya – saya pribadi tidak menyukai game yang mencoba untuk dirinci dengan biaya yang membuat pemain stres tentang investasi stat mana yang merupakan pilihan yang lebih baik. Lagi pula, saya bermain game untuk bersantai, bukan untuk mengacak-acak rambut saya karena frustrasi.

Adapun aliran umum permainan, itu (sayangnya) cukup run-of-the-mill juga. Secara khusus, Anda sebagian besar akan melakukan apa yang Anda harapkan dalam MMORPG fantasi – berbicara dengan NPC, menerima misi utama dan sampingan, berpesta dengan pemain lain, dan menggiling massa untuk mendapatkan pengalaman. Tidak banyak yang perlu diperdebatkan di sini karena Odyssey tidak membawa mekanik baru ke meja (sangat mengecewakan), tetapi ada sesuatu yang aneh yang mungkin terjadi.

Berbicara dari pengalaman, saya ingat memiliki kesan pertama yang agak tidak menyenangkan dari permainan karena terasa sangat lambat dan generik. Namun, hal yang aneh adalah bahwa saya sepertinya tidak bisa meletakkannya, bahkan ketika saya bolak-balik di antara NPC yang sama untuk pencarian dan menyeringai pada betapa kasar dan tidak seimbangnya itu. Saya, bagaimanapun, tidak memiliki masalah membelai anjing.

Sebenarnya, ini saat yang tepat untuk mengklarifikasi keluhan terbesar saya dengan Odyssey : permainannya bisa sangat (baca: luar biasa) tidak ramah untuk pemain solo, terutama dalam hal cara kerja sistem monsternya. Setiap kali Anda menghadapi musuh, itu akan memiliki tingkat yang dialokasikan serta apa yang saya sebut “Tingkat Tengkorak”. Levelnya hanyalah perkiraan kasar dari kekuatan musuh relatif terhadap Anda, tetapi Level Tengkorak adalah apa yang benar-benar harus Anda perhatikan, dan semakin banyak yang mereka miliki, semakin banyak daya tembak yang perlu Anda bawa. Faktanya, setiap gerombolan di sekitar level Anda dengan tiga tengkorak ke atas akan membutuhkan dua atau tiga orang untuk dikalahkan, tetapi bahkan gerombolan dengan dua tengkorak bisa menjadi sulit untuk dihadapi jika mereka mengeroyok Anda, dan sayangnya, mereka cukup sering bertelur.

Berdasarkan hal itu, tidak membantu bahwa semua monster memiliki “jangkauan aggro” MMORPG yang biasa, dan ada beberapa kasus ketika Anda mungkin secara tidak sengaja menendang ember dalam perjalanan kembali ke NPC – Saya sangat membenci situasi seperti itu karena itu juga menghabiskan daya tahan peralatan Anda tanpa alasan. TL; DR: Biasakan untuk mati dan respawning, karena Anda mungkin sering melakukannya.

Last but not least, mari kita bicara tentang estetika dan audio, dan lucunya, jenis ini jatuh ke perahu yang sama dengan gameplaynya. Ini sangat umum, tetapi jika Anda tidak mulai jatuh cinta padanya saat Anda pergi. Dari kota kastil yang dibangun hingga hutan yang gelap dan gelap dan banyak lagi, Dunia Lama menyembunyikan banyak rahasia bagi para pemain untuk mengungkap dan menjelajahinya secara perlahan, dan cara terbaik untuk melakukannya? Jangan terburu-buru!

Rasa fantasi abad pertengahan di Odyssey mungkin tidak membuat Anda terkesan dalam satu atau dua jam pertama, tetapi saat Anda terus bermain, Anda mungkin mulai merasakan nostalgia tertentu saat Anda bepergian di antara berbagai lokasi. Lucunya, melakukan perjalanan harian ke Rijkspoort Exchange untuk memeriksa harga lelang hampir terasa seperti saya mampir ke toko kelontong lokal saya – ada keakraban aneh yang tidak bisa saya jelaskan.

Namun, saya akui bahwa variasi animasi dan suara dapat membutuhkan sedikit kerja. Saat ini, kita sebagian besar terjebak dengan suara pedang, busur silang, dan ledakan ajaib yang biasa Anda harapkan dari hal-hal seperti Lord of the Rings, dan harus mendengar suara yang sama ratusan kali selama kesibukan sehari-hari dapat membuat prosesnya terasa. jauh lebih membosankan daripada yang sebenarnya. Sementara firasat saya memberi tahu saya bahwa pengembang akan memperluas ini di masa depan mengingat game ini baru saja diluncurkan, saya masih percaya itu layak disebutkan sekarang di era di mana video game menjadi semakin mencolok.

Pada akhirnya, saya merasa Warhammer: Odyssey adalah game yang agak sulit untuk dinilai, terutama karena pro dan kontranya bisa berjalan baik tergantung siapa yang memainkannya. Singkatnya, beberapa orang mungkin puas dengan pendekatan permainan yang sepenuhnya tradisional terhadap genre, sementara yang lain mungkin lebih suka memiliki pendekatan yang lebih “modern” terhadap mekanik dan sejenisnya. Dan pertengkaran itu mungkin akan berlangsung lama setelah sapi-sapi itu pulang.

Baca juga : Review Azkend 2: The World Beneath

Secara pribadi, saya agak di pagar di sini. Saya perlahan-lahan menjadi terbiasa dengan kesenangan sederhana dari menggiling massa dan menantikan level-up berikutnya, namun saya merasa bahwa permainan dapat menggunakan lebih banyak pekerjaan. Dalam hal ini, mungkin itu hanya rata-rata untuk saat ini – pendekatan tradisional Game ini terhadap genre adalah titik terkuat dan mata rantai terlemahnya. Namun, apa yang saya tahu pasti adalah bahwa jika pengembang menyeimbangkan item dan level dengan benar dan umumnya membuat permainan tidak terlalu menghukum terutama untuk pemain yang lebih baru, saya tidak akan ragu memberikan skor yang lebih tinggi. Namun, seperti yang terjadi, saya cenderung mengakui bahwa itu tidak benar-benar di sini atau di sana.